[RISALAH TINTA DAKWAH : MAKNA REZEKI]





Makna Rezeki

Rezeki adalah:
هُوَ كُلُّ مَا تَنْتَفِعُ بِهِ مِمَّا اَبَاحَهُ اللهُ لَكَ سَوَاءٌ كَانَ مَلْبُوْسٌ اَوْ مَطْعُوْمٌحَتَّى الزَّوْجَة رِزْق، الاَوْلاَدُ وَ البَنَاتُ رِزْقٌ وَ الصِّحَةُ وَ السَّمْعُ وَ العَقْلُالخ
“Segala sesuatu yang bermanfaat yang Allah halalkan untukmu, sama ada  berupa pakaian, makanan, sampai pada isteri. Itu semua termasuk rezeki. Begitu pula anak laki-laki atau anak perempuan termasuk rezeki. Termasuk pula dalam hal ini adalah kesihatan, pendengaran dan penglihatan.”

Abu Yazid al-Busthami, pada suatu hari pernah didatangi seorang lelaki yang wajahnya kusam dan keningnya selalu berkerut. Lelaki itu mengadu, "Tuan Guru, sepanjang hidup saya, rasanya tak pernah lepas saya beribadah kepada Allah. Orang lain sudah tidur, saya masih bermunajat. Isteri saya belum bangun, saya sudah mengaji. Saya juga bukan seorang pemalas yang enggan mencari rezeki. Tetapi mengapa saya selalu malang dan kehidupan saya penuh kesulitan?"

Sang Guru menjawab sederhana, "Perbaiki penampilanmu dan ubahlah ekspresi mukamu . Kau tahu, Rasulullah SAW adalah penduduk dunia yang miskin namun wajahnya tak pernah keruh dan selalu ceria. menurut Rasulullah SAW, salah satu tanda penghuni neraka ialah muka masam yang membuat orang curiga kepadanya." Lelaki itu tertunduk.

Lelaki itu pun berjanji akan memperbaiki penampilannya. Mulai hari itu, wajahnya sentiasa berseri. Setiap kesedihan diterima dengan sabar, tanpa mengeluh. Alhamdullilah selepas itu, ia tidak pernah datang lagi untuk berkeluh kesah. Sikapnya ramah, wajahnya sentiasa senyum.

Imam Hasan al-Basri berpendapat, awal keberhasilan suatu pekerjaan adalah ekspresi muka yang ramah dan penuh senyum. Bahkan Rasulullah SAW menegaskan, senyum adalah sedekah paling murah tetapi paling besar pahalanya.
Berdasarkan daripada cerita di atas, dapat kita ketahui bahawa, rezeki itu tidak terbatas pada harta dan makanan sahaja. Kadang-kadang kita tidak sedar akan nikmat yang berupa rezeki  yang telah Allah berikan kepada kita. Rezeki Allah itu luas.

Contoh-contoh rezeki:

1) Sahabat yang soleh atau solehah.
2) Fikiran yang tenang.
3) Tidur yang nyenyak.
4) Tempat berlindung yang membuatkan kita tidak memerlukan bantuan orang lain.
5) Pemandangan yang menyejukkan hati .
6) Seseorang yang mencintai diri kita dan bersabar atas segala kesalahan kita.
7) Kata-kata indah yang dibaca.                                                                                                                    
8) Kasih sayang ibu dan ayah.
10) Kesempatan duduk bersama saudara-saudari yang membuatkan diri kita boleh menghapuskan keresahan yang ada.
11) Rasa hormat dari orang-orang disekeliling.
12) Hadiah dari orang yang begitu bererti bagi kita.
13) Kemampuan untuk melayani diri kita sendiri.

Begitulah di setiap keadaan  selalu ada rezeki Allah untuk kita.
Hanya Allah yang memberi kemudahan untuk meraih rezeki yang halal.

Semoga bermanfaat.

DISEDIAKAN OLEH:
PUTERI SITI UMAIRA BINTI AMRAN
UNIT SURAU, LAJNAH DAKWAH DAN PEMBANGUNAN INSAN
BADAN KEBAJIKAN ANAK WILAYAH PERSEKUTUAN MESIR 2016/2017

"Menjulang Thaqafah, Melestarikan Kesatuan"
"BKAWM Keluarga Kita"
"Bersama Bersatu"

0 comments:

Post a Comment

Blogroll

Loading...