[ KALAM PIMPINAN: BUAH KESABARAN ]


[ KALAM PIMPINAN: BUAH KESABARAN ]

Bismillahirrahmanirrahim,
اللَّهُمَّ صَلِّ صَلاَةً كَامِلَةً وَسَلِّمْ سَلاَمًا تَامًّا عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الَّذِيْ تُنْحَلُ بِهَ الْعُقَدُ وَتَنْفَرِجُ بِهِ الْكُرَبُ وَتُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ
وَتُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَحُسْنُ الْخَوَاتِيْمِ وَيُسْتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ عَدَدَ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَك

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad SAW. Alhamdulillah bersyukur kita ke hadrat Ilahi kerana masih diberi nikmat yang paling besar iaitu nikmat iman dan Islam.

Firman Allah SWT:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ
Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar. – (Surah al-Baqarah: 153)

Sebagai seorang muslim, kita tidak lari daripada diuji oleh Allah SWT. Tidak kira ujian yang datang dalam bentuk apa, sama ada ujian kesenangan, kepayahan, kegembiraan mahupun kesulitan.

Lantaran itu, kita sebagai umat Islam sangat dituntut mempunyai sifat sabar dalam diri kerana sabar merupakan sifat yang mulia dan tinggi kedudukannya dalam Islam. Dalam al-Quran juga dirakamkan banyak perkataan sabar untuk menunjukkan betapa pentingnya sabar itu. 

Jika direnung makna sabar itu ialah kemampuan seseorang dalam menahan diri dari sesuatu yang tidak disukai semata-mata mengharapkan reda Allah SWT. Jenis-jenis sabar yang perlu diketahui adalah, bersabar dalam menjalankan perintah Allah, bersabar dalam menjauhi larangan Allah dan bersabar dalam menghadapi ujian daripada Allah.

1. Sabar dalam menjalankan perintah Allah:
- Menahan diri agar kita terus istiqamah dalam menjalankan perintah Allah SWT. Sebagai contoh, kita paksa diri kita untuk bangun di awal pagi dan menahan keinginan nafsu kita daripada tidur. Selain itu, kita sabar dalam menahan lapar dan dahaga demi menjalankan syariat berpuasa. Semua yang dilakukan ini adalah semata-mata mengharap reda Allah SWT.

2. Sabar dalam menjauhi larangan Allah:
- Nafsu pada umumnya menyukai perkara yang dilarang oleh Allah SWT. Siapa yang menjauhkan dirinya dari kemaksiatan dengan niat ingin memenuhi perintah Allah, maka pahalanya sangat besar. Para ulama ada menyebutkan bahawa meninggalkan satu kemaksiatan lebih utama daripada melakukan seribu sunnah.

3. Sabar dalam menghadapi ujian:
- Ujian jika dilalui dengan penuh kesabaran akan mengangkat darjat seseorang itu. Ujian datang dari pelbagai bentuk, antaranya ujian kejahatan orang kepada kita, kehilangan orang yang tersayang, ujian kesenangan dan kemiskinan, ujian ditarik nikmat kesihatan dan lain-lain.
Rasulullah SAW bersabda:

مَنْ يُرِدِ اللهُ بِهِ خَيْرًا يُصِبْ مِنْهُ (رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ)

Maksudnya: “Barang siapa yang Allah kehendaki kebaikan pada dirinya, maka Allah akan menimpakan musibah kepadanya.” (HR Bukhari)

Jadi, orang yang dikehendaki oleh Allah SWT, dia akan ditimpa musibah dan diberi kekuatan oleh Allah untuk menanggung ujian yang menimpanya.

Dalam al-Quran ada menjelaskan tentang ciri-ciri orang yang bersabar. 
Firman Allah SWT dalam Surah Ali Imran ayat 146:

وَكَأَيِّنْ مِنْ نَبِيٍّ قَاتَلَ مَعَهُ رِبِّيُّونَ كَثِيرٌ فَمَا وَهَنُوا لِمَا أَصَابَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَمَا ضَعُفُوا وَمَا اسْتَكَانُوا ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ

Maksudnya: "Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut(nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah kerana bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar."

1. ما وهنوا ( tidak lemah)

 الصبر عند الصدمة الأولى ,
Sabar itu adalah pada pukulan yang pertama.

Apabila seseorang menghadapi kesulitan dalam hidup, dia akan terus mengawal diri dan emosinya. 

Pada suatu ketika, Rasulullah SAW melintasi sebuah kawasan perkuburan. Baginda melihat seorang ibu menangis tersedu-sedu sambil menutup mukanya di atas pusara anaknya yang baru saja dimakamkan. 

Rasulullah SAW menghampiri seraya bersabda, “Wahai ibu, bertakwalah kepada Allah dan bersabarlah.”
 “Engkau tidak tahu apa yang aku rasakan”, katanya. 

Nabi pun meninggalkannya. Seorang sahabat yang menyaksikan peristiwa tersebut, berkata kepada wanita tadi, “Adakah engkau tahu, siapa yang berbicara denganmu tadi? Itu adalah Rasulullah SAW!”. Wanita itu terkejut lalu bergegas dia mengejar Nabi Muhammad SAW ingin meminta maaf atas perbuatannya.

Ketika bertemu, Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya sabar yang sejati hanyalah pada saat seseorang terkena musibah untuk kali yang pertama (pantulan awal).”


2. ما ضعفوا (tidak lesu)

Seseorang yang sabar dia tidak pernah merasa perlu untuk menampakkan kesedihan dan kesulitan masalahnya pada orang lain. Walaupun dia merasakan ujian itu sangat berat dan tidak dapat ditanggung, dia tidak tunjukkan kelesuan pada raut wajahnya.

Dia sedar bahawa kehidupan di dunia ini pasti Allah akan datangkan ujian terhadapnya dan dia pasti Allah akan buka jalan untuk keluar dari masalah tersebut.

Tambahan, sebagai hamba Allah SWT, dia akan mengadu kepada-Nya pada sepertiga malam melalui solat sunat tahajud.

3. ما استكانوا (tidak menyerah)

Seseorang yang sabar akan sentiasa memelihara ketekunan dan ketahanan dirinya. Dia tidak akan mudah untuk berputus asa dan tidak akan patah semangat apabila menghadapi kegagalan.

Apabila menemui kegagalan dia akan cuba berkali-kali hingga berjaya. Begitu juga situasi kita sebagai mahasiswa, kegagalan itu bukan bermakna alasan untuk kita lemah tetapi untuk kita belajar lebih baik dan tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Kita sudah sebutkan beberapa ciri-ciri orang yang bersabar, jadi apakah kelebihan yang Allah akan berikan kepada golongan ini?

1. Disukai oleh Allah

Firman Allah SWT:

 وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

(Surah al-Anfal: 46)

وَكَأَيِّنْ مِنْ نَبِيٍّ قَاتَلَ مَعَهُ رِبِّيُّونَ كَثِيرٌ فَمَا وَهَنُوا لِمَا أَصَابَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَمَا ضَعُفُوا وَمَا اسْتَكَانُوا ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ

(Surah Ali Imran: 146)

2. Diberi petunjuk

Allah akan memberi petunjuk, berita gembira dan rahmat-Nya kepada orang-orang yang sabar.

Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 155-157 yang bermaksud: “Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (155)
 (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Innaa lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun”. (156)
 Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Rabnya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (157)

3. Keberuntungan

Firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap-siaga dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.” (Surah Ali Imran: 200)

Semoga kita semua tergolong dalam orang-orang yang bersabar dan mendapat ganjaran daripada Allah SWT.

رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
 “Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran ke atas diri kami dan kukuhkanlah pendirian kami dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir.”

Disediakan oleh:
NATASYA AMIRAH BINTI ABDUL JALIL
Naib Pengerusi HEWI,
Badan Kebajikan Anak Wilayah Persekutuan Mesir sesi 2021.

"Memperkukuh Keilmuan, Memperkasakan Kebajikan"
"BKAWM Keluarga Kita"
"Bersama Bersatu"

Comments

Popular posts from this blog

[ PEMAKLUMAN DISCUSSION GROUP (DG) AMALI ]

[ KALAM PIMPINAN: SAHABAT CERMINAN DIRI ]

Borang Bacaan Tahlil Arwah